Penanaman Anggrek melalui metode kultur jaringan (Dokumentasi Faperta UNTIDAR)

Fakultas Pertanian UNTIDAR menginisiasi pembudidayaan dan pengembangkan anggrek hibrida secara kultur jaringan. Diharapkan nantinya Anggrek Hibrida (anggrek hybrid) ini menjadi produk unggulan ciri khas dari Fakultas Pertanian (Faperta).  Selain itu anggrek hibrida diharapkan  dapat menjadi media pembelajaran bagi mahasiswa, sehingga dapat dikembangkan sebagai kegiatan wirausaha setelah lulus kuliah”, jelas Dr. Tri Suwarni Wahyudiningsih, Kepala Laboratorium Jurusan Agronomi Faperta yang menjadi PIC pilot project anggrek hibrida ini. “Yang terlibat dalam kegiatan ini adalah kepala laboratorium dan teknisi laboratorium  dengan dukungan penuh dari Pimpinan Fakultas. Nantinya mahasiswa akan dilibatkan ketika kegiatan belajar mengajar dan praktikum sudah bisa dilakukan secara tatap muka”, tambahnya.

Proses Penanaman Anggrek di Laboratorium kultur jaringan (Dokumentasi Faperta UNTIDAR)

Dr. Tri Suwarni Wahyudiningsih menjelaskan bahwa anggrek hibrida merupakan tanaman anggrek yang tumbuh dan berkembang dengan adanya campur tangan manusia, baik disilangkan antar kultivar, populasi atau antar galur dalam satu spesies, dengan tujuan untuk mencari bibit unggul yang mampu memiliki tingkat adaptasi yang tinggi terhadap suhu suatu lingkungan. Agar budidaya anggrek hibrida membuahkan hasil seperti yang diharapkan dibutuhkan konsistensi dalam perawatannya.

Bunga Anggrek bulan yang telah berhasil disilangkangkan (Dokumentasi Faperta UNTIDAR)

“Dalam membudidayakan anggrek hibrida, Faperta memilih metode kultur jaringan. Proses pelaksanaan kultur jaringan berlangsung di dalam ruangan dengan berbagai alat dan bahan tertentu (laboratorium), membutuhkan modal awal yang besar dan harus dilakukan oleh orang yang memiliki keahlian khusus dalam bidang ini. Kultur Jaringan  sering disebut juga perbanyakan tanaman secara in vitro, yaitu budidaya tanaman yang dilakukan dengan media khusus dan alat-alat yang serba steril. Sistem perbanyakan tanaman dengan kultur jaringan ini dapat menghasilkan tanaman baru dalam jumlah yang banyak dan dalam waktu yang singkat. Tanaman baru yang dihasilkan mempunyai sifat-sifat fisiologi dan morfologi. yang sama dengan sifat induknya. Sehingga sistem budidaya jaringan ini lebih hemat tenaga, waktu, tempat dan biaya. Dibidang pengendalian penyakit tanaman, kultur jaringan dapat menghasilkan tanaman yang bebas patogen yaitu melalui kultur meristem. Dibidang konservasi, dapat digunakan untuk memperbanyak tanaman yang hampir punah, atau untuk penyimpanan plasma nutfah.” terangnya.

Bunga Anggrek Dendrobium Siap disilangkan (Dokumentasi Faperta UNTIDAR)

Hony Kharisma Sejati, S.P., teknisi laboratorium Faperta yang juga turut serta dalam project ini menyampaikan dengan metode kultur jaringan pengecambahan bibit anggrek lebih efektif dibandingkan dengan cara konvensional. “Ini merupakan metode dengan pemeliharaan minimal, dan dapat digunakan untuk menyelamatkan hibrida dari spesies yang tidak kompetibel”, jelasnya.

“Laboratorium Faperta sudah mengembangkan anggrek hibrida sejak 1 tahun yang lalu. Kami memiliki target Fakultas Pertanian dapat memproduksi anggrek hibrida skala besar”, jelas Dr. Tri Suwarni menutup wawancara.

Penulis : Tri Endah Retno Kusumaningrum (Humas UNTIDAR)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here